fbpx

Nelayan Keramba dan Laut Punya Kuota Berbeda Terhadap Solar Subsidi

nelayan keramba dan laut
Anggota DPRD Seruyan Hj, Masfuatun, saat mengikuti rapat bersama pihak TAPD Pemerintah Kabupaten Seruyan di ruang serbaguna, Kamis (22/9/2022). Foto:Ist

KUALA PEMBUANG – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Seruyan, menyebutkan jika masyarakat yang berprofesi sebagai nelayan keramba dan nelayan laut mempunyai jatah atau kuota yang berbeda terhadap haknya mendapatkan bahan bakar minyak (BBM) subsidi jenis solar.

“Jadi untuk nelayan keramba dan nelayan laut itu jangan disamakan, mereka punya kuotanya masing-masing terhadap BBM subsidi jenis solar,” kata Anggota DPRD Seruyan, Masfuatun, baru baru ini.

Masfuatun menjelaskan, untuk masyarakat yang berprofesi sebagai nelayan keramba, mereka berhak mendapatkan jatah BBM subsidi jenis solar sebanyak 32 liter per kelompok.

“Kalau untuk nelayan keramba, itu 32 liter perkelompok, dalam satu kelompok terdiri dari lima orang dan itu sudah disepakati. Kalau untuk nelayan laut itukan jatah mereka 32 liter per orang, jadi tidak sama,” ujarnya.

Politisi PPP ini meminta kepada pihak terkait yang melakukan pendataan terhadap nelayan yang ada di wilayah setempat agar bisa membedakan mana masyarakat yang berprofesi sebagai nelayan keramba dan laut.

“Jadi datanya harus dibedakan, jangan sampai dijadikan satu. Dan datat ini harus betul-betul terverifikasi dengan baik. Jadi saya minta nanti kepada pihak terkait yang melakukan pendataan agar menyampaikan juga pada kami, mana-mana data masyarakat nelayan laut dan mana yang yang nelayan keramba. Supaya kami bisa membedakan,” jelasnya.(yad/cen)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.